Peristiwa Dan Kriminal

Tim SAR Gabungan Lakukan Perluasan Area Pencarian, Nelayan Asal Sekotong Belum Ditemukan

GETNEWS – Jumat (17/6/2022), Tim SAR gabungan dari Kantor SAR Mataram, TNI, Polri, P3LS (Perkumpulan Penyelam Profesional Lombok Sumbawa), yayasan Deep Blue Sea, RPAI, nelayan, warga setempat, dan lainnya masih melakukan upaya pencarian terhadap Nurasah (43) yang hilang sejak kemarin (Kamis) di sekitar perairan Teluk Pewaringan, Sekotong Barat, Lombok Barat.

Memasuki hari kedua, Kepala Kantor SAR Mataram, Nanang Sigit PH turut melakukan pencarian melalui udara dengan menerbangkan pesawat microlight PK-S208 dari eks Bandara Selaparang.

“Melalui udara selama 30 menit, dengan area pencarian lebih difokuskan di perairan Sekotong,” kata Nanang.

Sementara itu, personilnya masih menggunakan Rigit Inflatable Boat (RIB) untuk pencarian di laut seperti sebelumnya, dengan penambahan perahu karet dan alat aqua eye untuk mencari objek di bawah permukaan air. Area diperluas hingga perairan Gili Gede dan Gili Ringgit. 12 orang penyelam dari tim rescue Kantor SAR Mataram, P3LS, Deep Blue Sea, dan penyelam tradisional turut dikerahkan. Jarak antar penyelam sekitar lima meter dengan radius satu kilometer.

“Penyelaman dan penggunaan alat aqua eye di sekitar lokasi penemuan perahu korban,” jelasnya.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, korban asal Dusun Pewaringan Desa Pelangan Kec. Sekotong Lombok Barat yang berprofesi sebagai nelayan ini pergi melaut pada Kamis (16/6) dini hari. Namun sekitar jam satu siang perahunya ditemukan tersangkut di longline (keramba) mutiara yang berada di Teluk Pewaringan. Dicurigai korban hilang saat penjalanan pulang mencari ikan. Sempat dilakukan pencarian oleh nelayan/warga setempat sebelum dilaporkan ke pihak terkait.

“Hingga pukul 18.00 Wita belum membuahkan hasil, pencarian akan kembali kami lanjutkan besok,” tutupnya.

SARmataram

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button